Artikel

Itali Negara Anggur - Rome: Membawa Semuanya Kembali Bersatu

courtney_015.jpgOleh Courtney Cochran

Setelah menghabiskan masa di Rome, Puglia dan Milan selama 10 hari perjalanan di Itali, saya masih belum memutuskan untuk menjadi destinasi kegemaran saya pada hari berikutnya hingga terakhir perjalanan saya. Rome - tempat pertama yang saya lawati - hebat, tetapi juga sesak, keras dan kadang-kadang lebih hebat. Puglia - di tumit yang cerah - adalah kawasan yang sangat mesra dengan bandar-bandar kecil yang menawan, makanan laut yang sangat segar dan minyak zaitun terbaik yang pernah saya rasakan. Dan Milan mempunyai kualiti yang glamor, canggih, duniawi dan bergaya. Saya pasti mendorongnya menjadi pilihan utama saya di antara tempat yang saya lawati.

Tetapi, ketika teman lelaki saya dan saya menuju dari Lapangan Terbang Leonardo da Vinci di Rom kembali ke bandar untuk satu malam terakhir sebelum terbang pulang, saya merasakan rasa keakraban yang tidak disangka-sangka menimpa saya. Kawasan desa Rom yang bergelombang, dengan bukit-bukunya yang dihiasi dengan pohon-pohon pinus yang indah dan rumah-rumah besar yang berabad-abad lamanya, sekaligus mengejutkan saya sebagai sesuatu yang menenangkan dan seperti yang pernah saya lihat berkali-kali sebelumnya. Dan lalu lintas yang laju di kedua-dua sisi teksi nampaknya lebih menawan daripada menakutkan pada lawatan kedua, dan sebelum saya mengetahuinya, saya mendapati diri saya merenung dengan gemar, 'pemandu Rom yang gila itu!'Oleh itu, daripada kembali ke kota yang penuh sesak dan kacau-bilau, saya mempunyai perasaan yang berbeza bahawa saya juga pulang ke rumah.

courtney_016.jpg Welcome Wagon, Gaya Rom
Tetapi tidak ada yang dapat mengatasi kehangatan pemandu teksi kami dan kegembiraan yang jelas untuk hidup dalam memandu pulang keakraban baru yang aneh ini. Sesungguhnya, dalam pemandu kami, kami seolah-olah mendapati diri kita sebagai gerabak selamat datang Rom, sebuah fakta yang diceritakan dalam olok-olok lelaki yang beranimasi tinggi yang berterusan, hampir tanpa jeda, sepanjang 20 minit perjalanan dari lapangan terbang kembali ke bandar. Melalui campuran gerakan tangan, rumit wajah yang rumit (dia sering berpaling ke tempat duduk belakang untuk membawa pulang tempat-tempat yang sangat penting dalam perbualan) dan pelengkap penuh fikiran yang dapat dikumpulkan oleh suara manusia, dia dengan senang hati menyampaikan pendapatnya tentang segala hal dari politik kepada pekerja kesatuan sehingga cuaca.

Ketika dia tidak dapat memberi isyarat dengan tangannya untuk memerlukan pergeseran gigi, dia bergegas bergerak di tempat duduknya untuk menunjukkan semangatnya untuk titik tertentu, sekaligus mengepakkan kepalanya ke atas dan ke bawah dan menaikkan suaranya. Itu semua mengejutkan saya sebagai persembahan orkestra, dengan pemandu teksi kami yang berfungsi baik sebagai konduktor dan pelakonnya sendiritunjuk. Bagi saya, saya tidak memahami sepatah kata yang diperkatakan (mujurlah, teman lelaki saya bukan sahaja boleh berbahasa Itali tetapi juga suka membincangkan politik dan kesatuan pekerja), tetapi saya tersenyum sendiri kerana menyedari bahawa kandungan perbualannya jauh kurang bermakna daripada konteks. Dan konteksnya tidak diragukan lagi hangat.

Ketenangan Dekat Langkah Sepanyol
Petang itu kami kembali ke Spanish Steps untuk mengambil gambar dan berkeliaran di jalan-jalan batu besar berdekatan, berhenti secara berkala untuk mencari makanan dan wain dan membeli-belah. Yang tidak dapat dilupakan, kami duduk bingung di trattoria kejiranan ketika pemilik restoran itu mengalahkan lima pelanggan wanita - jelas Amerika - dengan kisah-kisah di bandar, tangannya menunjuk ke udara untuk menekankan sorotan kisahnya. Ketika dia akhirnya meninggalkan meja, wanita-wanita itu merasa senang dengan pertukaran itu, dan dengan cepat mereka menjadi bualan animasi di antara mereka. Ini mengingatkan saya tentang pertukaran kita sendiri dengan pemandu teksi, di mana orang Rom yang tidak pernah kita temui sebelumnya dan mungkin tidak akan pernah melihat lagi membuat kita merasa seperti pengunjung yang paling dialu-alukan yang pernah dipeluk oleh bandar kuno ini.

Ini adalah sentimen yang pastinya bukan hanya milik kita, dan yang memikat semua pengunjung akan datang dengan janji kehangatan, keikhlasan dan semangat yang tidak dapat dilupakan untuk hidup. Itulah sebabnya mengapa Roma mendapat hati saya, begitu juga suara saya - turun tangan - untuk perhentian kegemaran dalam perjalanan saya.

courtney_017.jpg


Disyorkan